top of page

DEI, Karir & Pengembangan Diri

 

Ada banyak diskusi tentang manfaat Keberagaman, Kesetaraan, dan Inklusi (DEI) bagi organisasi. Namun, saya merasa belum cukup banyak membahas tentang bagaimana DEI juga dapat bermanfaat bagi individu. Hal ini penting karena sebuah organisasi terdiri dari orang-orang, dan penting untuk menunjukkan bahwa DEI tidak hanya menguntungkan organisasi tetapi juga individu yang bekerja di dalamnya.


DEI & Pertumbuhan Karir


Menurut studi yang dilakukan oleh McKinsey & Co., perusahaan dengan eksekutif yang beragam secara etnis mengungguli organisasi lain sebesar 39%. Saya sangat yakin bahwa jika seseorang menjadi bagian atau memimpin tim tersebut, kontribusinya tidak akan luput dari perhatian. Pengakuan dapat mengarah pada kemajuan karir, kenaikan gaji, bonus, atau tunjangan lainnya. Tidakkah Anda ingin menjadi bagian dari tim?


DEI & Pertumbuhan Pribadi


Secara pribadi, saya telah belajar bahwa menerima DEI secara pribadi dapat menjadi sumber pertumbuhan pribadi. Berikut adalah beberapa hal yang saya pelajari ketika saya pertama kali pindah ke Hong Kong dari Indonesia sekitar 28 tahun yang lalu dan memulai karir saya di sebuah LSM dan bekerja dalam tim multinasional.


Anda selalu dapat memulai karir baru.


Dalam salah satu percakapan kami, teman saya yang berasal dari Swedia memberi tahu saya bahwa dia berencana mengubah kariernya dan menjadi Praktisi Pengobatan Tiongkok. Saya terkejut karena, di Indonesia, hal ini dianggap tidak terpikirkan karena orang tua kami menginvestasikan banyak uang untuk pendidikan universitas kami. Oleh karena itu, ketika kedua putra saya harus memilih universitas (yang sangat kompetitif di Hong Kong), saya mengatakan kepada mereka, "Selama kamu bisa masuk" karena saya menyadari bahwa begitu mereka memperoleh pengalaman, mereka mungkin ingin melakukan sesuatu. yang lain sebagai gantinya. Dan itu tidak masalah.


Ini lebih tentang komitmen daripada uang.

Rekan saya yang berasal dari Sri Lanka, yang menyukai perhiasan, sering membeli perhiasan baru meskipun dia mengeluh betapa mahalnya harganya dan dia tidak punya cukup uang. Ketika saya bertanya kepadanya tentang hal ini, dia mengatakan kepada saya bahwa "ini masalah komitmen. Begitu Anda berkomitmen untuk melakukan sesuatu atau memiliki atau membeli sesuatu, sisanya akan menyesuaikan diri." Dari percakapan ini, saya memahami pentingnya komitmen terhadap sesuatu karena kita selalu dapat mengatur ulang uang dan sumber daya lainnya untuk mencapai apa yang ingin kita capai.


Hidup adalah tentang terus belajar


Ketika saya sedang dalam proses mencari pekerjaan, saya sering mengambil Majalah Recruit di MTR. Suatu hari ada artikel tentang seorang penebang kayu dan kapaknya. Singkatnya, ceritanya seperti ini:


Ada seorang penebang kayu pekerja keras yang bekerja lebih keras dari siapa pun. Dia jarang istirahat, dan sebagai hasilnya, dia menebang kayu lebih banyak dibandingkan orang lain. Namun selang beberapa waktu, performanya mulai menurun. Meskipun ia bekerja sama kerasnya seperti sebelumnya, ia tidak mampu mengimbangi para penebang kayu lainnya. Dia menjadi bingung. Setelah diselidiki, ia menyadari bahwa ia selalu bekerja dan tidak pernah berhenti untuk mengasah kapaknya. Oleh karena itu, dia membutuhkan waktu lebih lama untuk menyelesaikan tugasnya. Penulis cerita ini melanjutkan dengan mengatakan pentingnya individu meluangkan waktu untuk terus belajar. (Catatan: Saat itu belum ada diskusi mengenai keseimbangan kehidupan kerja atau kesehatan mental).


Semua pelajaran di atas, yang saya peroleh dalam dua tahun pertama di Hong Kong, memberikan kontribusi yang signifikan bagi hidup saya. Selain itu, salah satu teman Tionghoa saya merujuk saya pada pekerjaan yang saya miliki sekarang, atau saya tidak akan memilikinya. Oleh karena itu, saya ingin menegaskan kembali bahwa bersikap inklusif dan terbuka terhadap orang-orang dari berbagai latar belakang memiliki manfaat yang sangat besar bagi seorang individu.


Ronald Burt, Profesor Kepemimpinan Sosiologi dan Strategi Charles M. Harper di Chicago Booth** mengatakan:

“Daripada kacamata yang lebih bagus, jaringan Anda memberi Anda mata yang lebih baik.”


Hubungan dan jaringan kita dengan orang-orang yang berbeda dari kita akan memberi kita keunggulan kompetitif. Kita akan mendapatkan ide dan informasi yang berbeda dari sumber yang berbeda, dan ini akan memberi kita perspektif yang berbeda. Selain itu, ini akan memungkinkan kami untuk menguji ide-ide kami secara internal sebelum diluncurkan ke pasar yang lebih luas.


Saya harap Anda akan mempertimbangkan hal ini pada saat Anda memilih mentor atau karyawan yang cocok atau berbicara dengan manajer yang tidak melihat manfaat dari sikap inklusif. Jika Anda mendapat manfaat dari pola pikir inklusif, silakan bagikan cerita Anda.


 

Jika Anda memiliki pertanyaan, silahkan email info@conversations4change.com

 

Daftar Pustaka



Ronald Burt is Charles M. Harper Leadership Professor of Sociology and Strategy of Chicago Booth. https://www.chicagobooth.edu/faculty/directory/b/ronald-s-burt




15 tampilan0 komentar

Comments


bottom of page